fenomena kue-kue

– inspired by true story –

 

Kue, kadang disebut kuwih, bahasa inggrisnya cake, adalah sejenis penganan yang umumnya dibuat dari gandum, walaupun lebih umum dibuat dengan tepung, tepungnya bisa tepung beras atau tepung ketan, hmm..rasanya macem-macem, walopun manis adalah rasa yang paling umum, tapi kadang kue juga bisa terasa pahit, bahkan kecut.

Ada 2 kue yang kmren-kmren sering saya cicipin, kue pertama adalah penganan khas jawa, gampang banget ditemuin di pasar-pasar, bentuknya bulat, warnanya umumnya hijau, dilapis dengan parutan kelapa, trus diisi dengan gula jawa, naah yang ini namanya klepon.

 

Satu lagi ada kue, hmm..kurang tau juga siy ni asalnya dari mana, tapi kue ni cukup familiar di keluarga Indonesia, warnanya biasanya coklat tua-coklat muda, ada juga yang warna warni, klo yang model modern namanya kue lapis legit, karena emang legit rasanya, trus kalo yang model tradisional namanya kue lapis aja, tanpa imbuhan legit.

 

Dua kue ini punya karakteristik sendiri-sendiri, klepon yang berbalut parutan kelapa ini lebih misterius, dilihat sekilas, dia hanya berupa kue bulat hijau yang dibuat dari tepung ketan aja, tapi mana bisa tau kalo belum dicoba, ternyata dibalik ranumnya warna hijau itu tersembunyi manisnya gula jawa lumer, mmm..saat pertama digigit baru kita dapat ngerasain nikmatnya klepon, kalo cuma ngeliat tampilan luarnya doank kita nggak akan pernah tau rasanya.

Lain lagi kue lapis, kue lapis dari bentuknya aja sudah kliatan plin-plannya, warnanya aja dah berlapis-lapis gitu, walaupun di tiap lapisannya dia menjanjikan kelegitan, tapi dia tidak pernah bisa memilih, mw di lapisan mana kita dapat menikmati kelegitannya, kadang kita dipaksa memotongnya dulu, baru kita tau rasanya legitnya, soalnya kadang-kadang legitnya nggak selalu ada dalam setiap lapisan.

Nah kalo mw ngebandingin klepon sama kue lapis itu lebih enak mana?saya jadi agak bingung..mereka itu bertolak belakang, loh koq bisa? Liat aja, kalo klepon dy lebih menjanjikan sebuah kenikmatan di dalam, jadinya dia kadang tampil biasa aja, kadang kebungkus plastik, kadang cuma ditaruh aja di baki-baki bersama kue-kue lain, walopun begitu, kadang juga klepon tampil menggoda yang membuat kita bersemangat untuk mencobanya, kebalikannya ma kue lapis, physically kue ini selalu tampil menor, warna-warni dan kemasannya selalu membuat orang tertarik, tapi kadang pesonanya itu sendiri malahan memudarkan rasanya, tak jarang kue ini bukannya berasa manis, malahan kadang berasa eneg, apalagi kalo dikonsumsi secara berlebihan.

 

Hehehe..jadi menurut anda?which better?

 

Lapis or Klepon?

 

πŸ˜›

Advertisements

17 thoughts on “fenomena kue-kue

  1. Huaahahaha….
    akhirnya diposting juga ni kue.. Klo sy sih prefer ke klepon, manisnya itu lho, trus pas digigit ada bunyinya “cepret…”, wah nikmat banget.. πŸ˜€

  2. hohoho… kayaknya lebih enak lapis dunk!
    selain warnanya menarik hati, bukankah kenikmatan memakan lapis adalah “dimakan” secara perlahan (maksudnya dimakan per lapisnya)..

    hehehe… pelan-pelan tapi enak loh co!
    Gak boleh buru-buru. Nantinya anda akan merasakannya rasa yang sebenar-benarnya! πŸ™‚ πŸ™‚

  3. haiyah…hawane dirimuw milih klepooon toh??hwayooo..akuw mudeng loh yaaa!!wakakaka *mudeng opo ix sakjane*:)
    mm..napa yg dibandingin kueh klepon vs legit??yg bnr lg sring mam klepon ma lapis??kynya lbih sring mam roti tawar dey kmu rii..hahahhaa!!!*ndax yo??* :))

  4. #mee
    iya emang ‘cepret’nya itu yang nikmat mi dari sebuah klepon..walopun perlu beberapa lebih liter bensin utk ‘beli’ kesananya hwehehehe πŸ˜›

    #crizosaii
    hehehe…tapi sayangnya klo kebanyakan suka eneg makan lapis, klo klepon kan manis-manis nyepret gitu hehehe..

    gimana jon kabarnya pecel madiun eh ngawi dink? πŸ˜›

    #sijono
    hehehe

    karena klepon dan legit sama-sama kue, itu aja siy yang penting.. πŸ˜›

  5. seru juga nih bahas makanan, besok tambah categori ah di blog ku.

    Kalo aku sih milih klepon, karena sejatinya saya orang jawa, dan sangat SIMPLEβ„’ tapi memiliki nilai lebih didalam diri, jadi klepon mirip2 sih ma aku (huahaha).
    lagian tampilannya gak bagus (kalah ma lapis legit), biasa aja, malah terkesan acak2an. tapi mesti dirasain dulu, baru kasih penilaian.

    *Berapa kalipun digigit, cepret gulanya tuh yang gak bikin bosen.

  6. nyoba resep baru ah,..
    kue lapis legit di dalem klepon
    maknyuus…

    andaikan bisa digabungkan yah ri,.. indahnya dunia buatmu πŸ™‚

  7. #nieznaniez
    iya bener..sederhana dan tidak membosankan

    #yanworks
    hehehe..klo orang jawa mang prefer ke klepon, unik, simpel dan maknyuss πŸ˜›

    #alle
    haha..resep baru?ntar jadinya apa dunk namanya?

  8. bikin ras kueh baru ae lah…kan sesuai dgn harapan, doa n imajinasi ri.hahaha

  9. klo digabungin aku rasa namanya jadi: klegit [klepon legit].
    warnanya lapis2 [terlihat indah] begitu diklethus mak ceplusss gitu.
    luar dalam siiiipp.

  10. #sijono
    hehehe..do’a dan imajinasi?

    #nieznaniez
    hoho boleh juga..tampilan luar dalam bagus itu lah yang diharapkan πŸ˜› btw klo namanya klepis aja gimana?ndeso lah yaa..hehehe

  11. yoo…kan by rekues riii….
    lebih by heart skalee critanya…mantab!heheh πŸ™‚

  12. “gimana jon kabarnya pecel madiun eh ngawi dink? “

    huehehe… mmm rasanya masih pedes-pedes gimana gitu! πŸ™‚

  13. #nieznaniez
    hehehe “luwih njowoni”..sebenernya lebih tepatnya “luwih ndesit” hwehehe *komen gak penting*

    #sijono
    by heart?aah ndak segitunya jg koq..tapi lmyan mantab siy kue-kue itu πŸ˜›

    #krisosa
    hehehe..pedes-pedes campur agak nylekit-nylekit kecut gitu lah yaa hehehehe πŸ˜›

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s