Rembulan tenggelam di wajahMu

        Judul di atas, adalah judul buku yang barusan saja saya selesai baca, awalnya saya tau judul buku diatas dari seorang temen, tadinya saya maunya pinjem aja buku itu ma temen saya itu, karena budget beli buku saya bulan ini dah gak ada lagi, tapi namanya juga rejeki –datang gak dijemput, pergi tak diantar- adaaa aja caranya mpe saya bisa punya buku ini.

 

Kesan pertama ngeliat covernya, Hmm not bad lah kliatannya, trus sejenak liat siapa pengarangnya : Tere-Liye ; boleh juga kliatannya, soalnya pengarang dengan nama yang sama pernah bikin saya tertegun sendu dengan kisahnya dalam bukunya terdahulu : hafalan shalat Delisa (Republika)

 

        Pada awalnya saya masih enggan baca ni buku, pikir saya “palingan buku-buku yang temanya religius isinya gitu-gitu aja, standar” liat aja kenyataannya, sekarang tuh ya lagi trend banget novel yang temanya religius, judulnya juga pake istilah-istilah agama, plus dibumbui ma cover yang berlagak suci, ada gambar orang ngaji lah, orang sholat lah. tapi setelah ngeliat isinya…kadang jauh dari muatan religius yang terlabelkan itu.

 

Oke lah…let’s see what he got, then saya mulai buka

 

Halaman pertama, Judulnya “Karnaval Malam Takbiran”

 

 

Malam terang. Langit bersih tak tersaput awan. Bintang gemintang tumpah mengukir angkasa, membentuk ribuan formasi menawan tak terlupakan. Angin malam membelai rambut. Lembut. menyenangkan. Menelisik. Bernyanyi di sela-sela telinga….”

 

 

Hmmm…khas tulisan Tere-Liye, dimulai dengan mendeskripsi suasana

 

 

Halaman-halaman selanjutnya berlanjut saya baca, dan ternyata Wow..banyak kata-kata mutiara yang bisa dipelajari, seperti kata Bang Ape pada saat menasehati anak-anak Rumah Singgah

 

 

Kalian mungkin memiliki masa lalu yang buruk, tapi kalian memiliki kepal tangan untuk mengubahnya…Kepal tangan yang akan menentukan sendiri nasib kalian hari ini, kepal tangan yang akan melukis sendiri masa depan kalian..”

 

 

Lalu, lihatlah kalimat di bawah ini, penalaran penuh keikhlasan yang menyentuh

 

 

..kita bisa menukar banyak hal menyakitkan yang dilakukan orang lain dengan sesuatu yang lebih hakiki, lebih abadi….Rasa sakit yang timbul karena perbuatan aniaya dan menyakitkan itu sementara….Pemahaman dan penerimaan tulus dari kejadian yang menyakitkan itu lah yang abadi…”

 

 

Juga sebuah ‘proklamasi’ persaudaraan yang mengharukan

 

 

Kita akan tetap menjadi saudara di mana pun kita berada, kita sungguh akan tetap menjadi saudara….tidak ada yang pergi dari hati….tidak ada yang hilang dari sebuab kenangan…kita SUNGGUH akan TETAP menjadi SAUDARA”

 

Sungguh, alur cerita dalam buku ini pun cukup unik, dimulai di awal, melompat ke akhir dan kemudian kembali ke awal untuk menelusuri penyebab yang berada di akhir…kisah hidup 60 tahun dalam 450 halaman yang padat, Penasaran? Hehehe makanya baca dunk!

 

Hehehe saya bukannya mau promosi, toh ngapain juga saya promosi? Saya cuma pengen berbagi cerita sama temen-temen pencinta buku. Karena saya percaya kalo

 

buku tuh bukan sekedar tumpukan kertas yang terjilid rapi, lebih dari sekedar itu, bahkan di dalamnya ada kehidupan.

 

 

Balik ke buku ini –kalo saya boleh sedikit kasi komentar- buku ini layak (banget) untuk disimak, memberi kesegaran kisah hidup, bukan sekedar sok religius, seperti yang lain.

Advertisements

20 thoughts on “Rembulan tenggelam di wajahMu

  1. ..kita bisa menukar banyak hal menyakitkan yang dilakukan orang lain dengan sesuatu yang lebih hakiki, lebih abadi….Rasa sakit yang timbul karena perbuatan aniaya dan menyakitkan itu sementara….Pemahaman dan penerimaan tulus dari kejadian yang menyakitkan itu lah yang abadi…

    Wah, sepertinya lumayan sulit untuk dipraktekkan nich (setidaknya untuk diri saya) 😀

  2. cukup jadi pencerahan, memang terkadang kita terlalu larut dengan tetek bengek duniawi..contohnya ngeblog ..wakakakak..

    salam..

  3. pertama liat judulnya, jadi teringat slh satu judul lagu dari seismic.. *Amel comment apa sich :D, hehehe.. Btw, Selamat ya, lulus ujian masuk Swadaya nee, BarokAllah.. 🙂

  4. #Nayz
    yoi mang mantap lah ni novel..salam kenal

    #RS
    waalaikumsalam.. 🙂

    #amel
    hehehe thanks ya mel..siap-siap aja ntar saya minta dipinjemin buku-buku dan catetan-catetan hehehe 😛

    #joesatch
    memang novel joe

  5. Sekarang sulit mendapatkan buku ini. Di Gramedia aja bukunya sudah ga ada. Ada info dimana bisa mendapatkan buku ini lagi? trima kasih

  6. kereeen..btw, sekarang masi ada ga si di toko buku? kok di gramed kagak ada ya? ada rekomendasi bisa beli dimana? big thank you n salam kenal…

  7. bentar lagi terbit lagi koq nih buku…
    tanggal 7 maret ….2009…
    di bookfair jakarta…
    jangan lupa!
    karna ad doorprize nya loh!!!!

  8. gw juga setuju karyanya yang inni sangat bermakna !
    banget-banget-banget deh
    gw sampe bersedih kalo baca tuh buku ! habis menyentuh hati gw banget!

  9. ampe sekarang gw belum pernah nemuin buku karangan yang judulnya hafalan shalat delisa & rembulan tenggelam di wajahmu di kalsel, tolong gmana ya???

  10. pengen banget baca buku ini….
    karangan Tere liye udah pernah baca Hafalan Sholat Delisa ‘n Moga Bunda Disayang Allah….
    dua duanya top abiiiz two thumbs up dah ;p

  11. Bang Ray dalam kisah itu mencoba mengajari kita banwa hidup hanya sekali, dan tidak pernah akan berulang. Makanya jangan pernah sia-siakan setiap detik kehidupan. Langit pasti punya rencana yang kita tidak pernah tahu. Berprasangka baiklah terhadap semua keputusan yang menjadi kehendak yang Maha Kuasa

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

w

Connecting to %s